Pola Pikir Modern


Ceritanye mau ngelunasin ‘utang’ nih ama sodara-sodara, perihal apa sih ‘pola pikir modern’ itu?? Kenapa juga harus ber-pola pikir modern? Trus gimana cara ber-pola pikir modern? Emang kalo mikir segala pake pola yak? Kayak mau bikin baju aja ada polanya, pake modern lagi. Mikir maaaah, mikir aja apa yang mau dipikirin, gitu aja kok repot!!  *capek deeeeh    -__-

Weitsss, tenang sodara-sodara, jangan keburu esmosi dulu (tuh kan salah, maksudnye e-mo-si). Oke, kalo gitu ambil air wudhu gih sana, biar wajah lebih adem dan pikiran lebih ayem, jadinya adem ayem, kan enak tuh kalau dimakan sambil baca note ini🙂 *huuuuuu, itu mah ayam jeeeeennngggg !! Xixixiixi…emang paling gampaaaaaang bikin orang ‘sewot’ kayak sodara-sodara…wkwkwkw *just kidding guys😉 *iye,iye…we know lah, ayo cepetan ceritanyeeeee!!

Oke-oke, sebelum aye jawab pertanyaan barusan yang segambreng kita review dulu yuk materi yang pernah kita dapet sewaktu sekolah dulu ^_^

Masih inget sama yang diomongin Albert Einstein, yang teori relativitasnya jauh melampaui imajinasi dan daya logika? *yang lupa, coba kebet lagi catetannya… :-) Mr. Einstein bilang kalo di dunia ini hanya ada dua hal yang tidak terbatas yaitu alam semesta dan otak manusia. Dengan kata lain, “There is Genius in all of us”, begitu juga dengan otak kita mba bro en mas bro. Luar Biasa khaaaannnnn!!!! ^_^

Naaaaahhhh, masalahnya nih, bagimane otak “jenius” itu bisa terbentuk?? Emang bisa, ngebentuk otak kita biar “jenius”?? bukannya jenius itu bawaan dari lahir yaaa??? Lhoooo kok, minder gitu sih kagak percaye sama yang Alloh firmankan dalam QS. At Tiin (95) ayat 4: “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya”. Mau bukti kalau kita ntuh merupakan makhluk yang terbaik rohaniah dan jasmaniahnya?? Yuuuuk, kita buktikan, siapa takuuuuttt!!!

Kehebatan otak makhluk hidup ternyata gak hanya ditentuin sama yang namanya jumlah sel otak meskipun manusia memiliki jumlah sel otak terbanyak dibanding makhluk hidup lainnya yaitu 100Milyar sel neuron, tapi ditentuin juga sama kemampuan tiap sel otaknya untuk ngebentuk suatu jaringan dengan sel otaknya yang lain. Sel otak manusia menunjukkan kehebatannya dalam membentuk jaringan, atau yang dinamakan dengan dendrites sampe sebanyak 20ribu tiap sel otaknya. Tiap jaringan yang kebentuk dirangsang oleh informasi yang masuk ke dalam otaknya. So, bisa kite bayangin betapa banyak dan luar biasa informasi yang bisa kite simpen dan pelajari. Nah, niiiiihhhh…. Menurut penelitian, saat janin mulai tercipta dalam perut ibunya, sel neuron berkembang dengan penambahan kecepatan yang sangat dahsyat yaitu 250ribu sel tiap menitnya. Sehingga saat bayi lahir, seluruh neuron sudah lengkap seperti manusia dewasa. Dan setelah itu, perkembangan yang terjadi adalah pembentukan jaringan-jaringan yang menghubungkan antara neuron yang satu dengan neuron yang lain.

Makanya kalo kite punya anak atawa adik atawa keponakan atawa cucu atawa murid yang umurnya masih di bawah 12 tahun, kite-kite nyang udah pada tahu ilmunya kudu wajib ngasih rangsangan atawa bahasa kerennya stimulus berupa ilmu dan hal-hal kreatif lainnya, biar apa?? Biar pembentukan jaringan otaknya maksimal, karena pada range umur itulah tahap kecepatan maksimal berjalan, dan tetap berkembang setiap saat namun dengan kecepatan yang makin melambat (yaaaah, seperti kite ini kalau belajar agak ‘gampang’ nyangkutnya, xixixixi). Semakin banyak jaringan yang kebentuk, semakin cerdas dan kreatiflah anak itu.

Truuuusss, kalo kayak kite nyang umurnye udah pade 12 tahun plus gimana doooonggg? Karna khan kite juga gak bisa nyalahin segala hal yang nimbrung sewaktu masa kecil kite, nyang mungkin sedikit banyak berpengaruh sama pola pikir kite sekarang. Masa iya, kite mau jadi anak-anak lagi… waaaah bakalan gak seimbang nih alam…

Daaaan sekarang, saatnya paling tepat untuk bersyukur sama Alloh, karena apa?? Karena di dunia ini masih ada peneliti (yang bahasa sundanya tuh researcher🙂 ) yang masih mau capek pikiran, capek tenaga, capek materi, capek waktu hingga capek tingkat cikampek (*lhoooo???) untuk memberikan solusi jitu kepada masyarakat luas dalam bidang apapun. Termasuk study case yang satu ini, bagimane caranye jaringan otak kite nyang udah mulai melambat ini bisa cepet lagi perkembangannya??? Mau tahu?? *Mauuuuuuuuuu!!! Wani pirooooo??? Heehheee..😀

Jeng….jeeeeeeennnnggggg…. jawabnya adalah dengan cara mengelola penggunaan kedua belah otak kite atau istilah sansekertanye “Brain Management”.

Ente tahu sosok Dr. Yip Swe Chooi?? Yup, beliau adalah seorang memorizer kelas dunia berkebangsaan Malaysia. Beliau sanggup mengingat hampir 60ribu kata dari 1774 halaman kamus Oxford Dictionary edisi keempat yang terbit tahun 1997. Dalam unjuk giginya, beliau mampu mengingat semua itu beserta letak dari 1800 gambar di dalamnya. Karena kehebatannya, beliau mendapat gelar kehormatan sebagai “The Walking Dictionary” alias “Si Kamus Berjalan”. Daaaaan, selidik punya selidik ada kabar gembira buat kita yaitu kita pun bisa lhooo seperti Dr. Yip. Kita bisa meningkatkan kemampuan mengingat dan berpikirnya dengan metode “Mind Mapping”.

Apa itu “Mind Mapping”?? Mind Mapping atau Peta Pikiran merupakan metode atau cara praktis dalam membantu otak kiri dan otak kanan dalam bersinergi. Mind Mapping pertama kali dikembangkan oleh Tony Buzan. Beliau adalah penemu peta pikiran tahun 1964, ketua Yayasan Otak, Pendiri Klub Pakar (Brain Trust) dan Klub Gunakan Kepala Anda (Use Your Head) dan pencipta konsep Melek Mental. Mr. Buzan mendapat gelar kehormatan dalam bidang psikologi, bahasa Inggris, matematika dan ilmu pengetahuan umum dari Universitas Columbia, Inggris.

Metode ini muncul disebabkan karena adanya ketidakseimbangan antara aspek “what to learn” dengan “how to learn”, sehingga yang terjadi adalah belajar bukanlah aktivitas yang menyenangkan. Dan, bisa kita lihat sendiri dampaknya, saat ujian berlangsung mulai dari level SD sampai Perguruan Tinggi masih ada juga yang menggemari ‘style klasik’ ( view note: “triple *#na* ), alhasil kemampuan terbaik otak dalam prestasi akademik (*hanya contoh saja karena pada prestasi ini banyak terdapat hafalan, logika/nalar, pemahaman materi yang baik dll) pun tidak bisa ditunjukkan. Menjadi “pe-er” besar bagi institusi pendidikan tak terkecuali orang tua yang merupakan guru di rumah juga memiliki peran penting dalam mereformasi penggunaan otak secara efektif dan efisien sehingga proses belajar pun menyenangkan.

Penasaran khan praktik “Mind Mapping” itu seperti apa?? Baca lanjutannya di note berikutnya🙂

– Happy Weekend😉 –

-to be continued-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s